Yuk yak yuk, tahun ajaran baru hampir dimulai. So bagi para maba (mahasiswa baru) sebelum masuk kuliah ospek dulu deh. Kampusku (UGM) ada tiga macem ospek, pertama ospek universitas (P4T), terus ospek fakultas (Sputnik kalo di teknik, di kampus lain nggak tahu, orang teknik sih), dan ada lagi ospek jurusan (FDK, ini di tempatku, elektro).

Tahun ini aku cuma ikut dua macem ospek, fakultas ma jurusan, yang universitas males. Ospek fakultas teknik (Sputnik) berlangsung selama tiga hari, dari tanggal 23-25 Agustus 2007. Ospek ini diikuti seluruh mahasiswa teknik baik yang S1 maupun yang D3. So sudah dapat dipastikan pesertanya bakalan banyak. Di situ aku jadi P3K (pe*******an pertama pada kecelakaan). Posisi yang sama dengan ospek yang kuikuti tahun lalu.

Hari pertama berlangsung dengan agak kurang lancar. Sebagai P3K, tahun ini terasa (amat) lebih berat ketimbang tahun kemarin. Soalnya yang sakit sekarang lebih berlipat ganda. Nggak tahu juga kenapa, yang nakal tu banyak, tapi kok yang sakit juga banyak. Bener-bener nggak sebanding ama kenakalan mereka. Malahan pas sesi hukuman ada yang ngeyel, padahal dia tu sakit. Disuruh mundur nggak mau, ngeyel, eh akhirnya nyerah juga dengan posisi udah kepayahan. Lha gimana, hari pertama yang telat nyampe 700 orang, tapi yang masuk ke tenda P3K juga banyak, inilah, itulah, ada aja. Yang pingsan pun banyak. Tahun lalu yang paling parah cuma pingsan sekarang jadi macem-macem, ada yang abis operasi usus buntu, terus kurang darah, pingsan+asma, dll. Dan yang agak menjengkelkan yang tepar tu kebanyakan cowok, beda ma tahun-tahun sebelumnya yang biasanya didominasi kaum hawa, sekarang kaum adam yang menguasai, waduh ……

Hari kedua nggak kalah repotnya, yang telat lumayan juga, so harus terus diawasi. Terus pas sesi hukuman, ada yang bikin jengkel. Maksudnya mo nolongin, eh malah marah-marah ma yang nolongin, siyal. Jadinya beberapa staf P3K jadi ngambek, nggak mau ngurusin. Aslinya dia tu marah-marah ke tatib (tata tertib), nggak terima sama perlakuan mereka, eh tapi marahnya malah ke P3K, ya udah dibiarin, padahal dia sakit lever lagi, tapi karena sikapnya yang nggak bersahabat ya udah dibiarin, so what gitu loh. Terus yang menghebohkan sampai ada dua orang yang kesurupan, rrr……. Mana kita belum pernah nanganin yang kayak gini lagi. Duh, untung ada anggota P3K lainnya yang lumayan paham sama hal beginian. So lumayan tenanglah. Tapi yang agak merepotkan tu kesurupannya tu dateng pergi dateng pergi. Duh, repotnya……..

Hari ketiga yang paling berat. Aku dateng terlambat, so cuma kebagian di base camp aja. Tapi pagi-pagi aja udah langsung dapet kerjaan, waduh waduh, mana lagi makan lagi. Yang agak boring tu pas acara muter-muter teknik, cuma liat sesi yang nggak asik, boring, mending balik ke base camp aja, bisa ngerumpi nggak jelas. Menjelang siang hari ketika acara talk show, tatib melakukan “penculikan” terhadap maba yang melanggar peraturan untuk ditegakkan “hukuman”. Di situ sebenernya boring juga sih, cuma lihat orang dibentak, tapi nggak boleh ikut mbentak, mending pergi aja lihat yang lain. Eh nggak tahunya di base camp tu ada yang kesurupan lagi, dan tentu saja korban kemarin kembali menjadi korban sekarang, kesurupan lagi. Dan parahnya nyampe 5 orang sekarang. Waduh-waduh, terpaksa deh panggil ustad yang bisa ngeru’yah. Bingung soalnya gimana nanganinnya. Bahkan sampai malem pun masih saja ada korban yang memerlukan perawatan. Duh, cape dee…….

But so far so good, di sini aku mengalami pengalaman yang gokil abis juga dapet temen baru yang nggak kalah gokil. Thanks to all of P3K teams, Boim (arsitek) dah rekrut gua, kita satu tim lagi brur. Anggi (arsitek) yang udah mijitin aku di hari kedua ama ketiga, makasih, ku rindu belaian tanganmu. Ida (arsitek) udah ngerokin gua di hari ketiga (masuk angin ni), biar sakit but it works. Wiwik (Industri), lu emang cewek “C”, miss your “C”, hehe. Neti, makasih dah nemenin cari “suldox” (nggak ngerti gimana tulisannya) dari ujung kidul sampai ujung lor, aku juga dapet counterpain lho, ada tutupnya lagi, hehe. Kartini, Tanti, kita satu tim lagi. Dan yang lainnya, Elisa (cicha), Irma, Halim, Sony, Muslihin, Huda, Herman, Cahyo, Furqon (yang datang tak diundang pulang tak diantar, karena kadang ada terus tiba-tiba hilang), thanks for the great moment. And also thanks to all for the great times, great crazy, great kidding, great working (for being “people carrier”), etc. Thanks to all of you, miss you all ………