Akhirnya, FDK (Forum Dinamika Kampus, ospek jurusannya tempatku) 2007 terlaksana juga. Walaupun masih ada bug di sana sini, but so far so good. FDK tahun ini terlaksana tanggal 7 – 9 September 2007 bertempat di desa wisata Turi kampung sejarah Kelor. Dimana sekitarnya banyak terdiri dari ribuan pohon salak. Boleh nie metik, hehehe….

Nie acara ya kayak semacam makrab gitu buat angkatan 2007, sebuah sarana pengenalan yang bagus baik untuk sesama angkatan 2007, maupun terhadap angkatan yang lain. Selain itu juga akan semakin mengakrabkan semua panitia karena mau tidak mau kita akan bekerja bersama selama 3 hari sehingga kita harus menghilangkan berbagai perbedaan yang ada sehingga tidak terjadi perpecahan (wess……).

Di sini aku jadi keamanan (tatib gitu, hehe….). Sangat bertolak belakang dengan posisiku di ospek fakultas kemarin, dimana di sana aku mungkin seperti malaikat (karena menolong orang, wekz ….), sekarang seperti malaikat pencabut nyawa (tukang menghakimi maba, hehe….). Tugas bagi keamanan bisa dibilang ringan, hanya bermodal mata dan mulut, segalanya terselesaikan. Ya gimana enggak, lha wong cuma begadang ama bentak-bentak maba tok, nggak yang lain ….

Acara dimulai pagi hari dengan acara pembukaan, kemudian jam 1 maba kuliah, setelah itu baru maba diberangkatkan ke Turi. Tapi aku sama sekali nggak mengikuti prosesi acara itu, soalnya aku diserahi tugas bertanggung jawab soal tenda, so aku sampai siang di rumah menunggu anak transport untuk mengambil tenda di daerahku. Aku sampai Turi sekitar Ashar, wuih, di jalan dingin bok, adem. Sampai sana ya cuma main-main doang, nggak tahu mau ngapain. Begitu maba datang, setelah dibariskan dan disuruh meninggalkan arena untuk ibadah, baru keamanan bertugas untuk melakukan sweeping barang-barang bawaan maba. Ada yang nemu kosmetik, korek, kaca mata, bahkan ada yang membawa pisau, seramm….

Abis itu kita cuma nyantai nyantai, ketawa ketawa, karena memang belum saatnya kita bertugas. Menjelang acara punishment, kita melakukan briefing, mendiskusikan apa yang harus kita lakukan, apa yang boleh dan apa yang nggak boleh kita lakukan saat punishment. Walhasil setelah debat sana debat sini, akhirnya we’re move on. Hehehe, finally show time, kita (tim keamanan) masuk, ambil alih acara, teriak-teriak + bentak-bentak (apa bedanya ya teriak ma bentak?), narikin orang, kasih hukuman, dll. Walaupun yang sakit berat udah dipanggil ke pos P3K (supaya aman), eh tapi masih ada juga yang pingsan, dan sialnya tim P3K di situ nggak ada yang cowok, adanya cuma cewek. Dan sialnya lagi yang pingsan cowok, walhasil kita (tim keamanan) yang angkat-angkat, waduh, ini tatib apa P3K sih, kok tetep angkat-angkat orang pingsan….

Hari kedua kita santai banget, soalnya pagi ampe siang cuma di isi dengan acara tidur, hehehe, ngantuk bung, soalnya malem ampe pagi begadang (walaupun sempat tidur juga sih). Abis itu mandi, kemudian ngisi pos-pos di outbond siang. Di situ aku ngisi di pos BSO (Badan Semi Otonom) Nightlogin, yaitu BSO-nya anak informatika. Di situ dah nggak pasang tampang sangar (mang aku sangar yah, perasaan enggak deh …) lagi. Di situ kita (tim dari nightlogin) kasih keterangan soal BSO nightlogin, dari kegiatan, markas, dll. Abis itu acaranya nyantai, soalnya emang jatahnya nyantai. Ampe malem kita cuma bcanda antara sesama panitia.

Malemnya walaupun ada acara punishment, tapi disitu kita nggak ada acara teriak-teriak. Kita cuma pasang tampang (‘tepe-tepe’) doang. Yang ngomong cuma satu orang, entah apa yang diomongin, nggak jelas, hehehe… Lumayan, bisa buat persiapan ritual. Berarti suara nggak abis sekarang, bisa buat nanti. Abis itu kita muter buat nyuruh peserta tidur, karena jam 11.30 nanti (sekarang jam 10) peserta suruh bangun lagi. Abis itu kita jaga di pos-pos jaga, tapi karena ngantuk jadinya ya tak tinggal tidur, hehehe….

Jam 11 aku dibangunin, buat briefing ritual sama ‘pembangunan’ (maksudnya membangunkan) peserta. Jam 11.30 kita beraksi, wah, teriak-teriak lagi, abisnya bangunnya agak lambat, so terpaksa harus muter-muter terus teriak-teriak. Abis itu kita berangkat ke pos ritual. Kebetulan angkatan 2005 dah bisa ngisi ritual, asik, setelah dua tahun menunggu akhirnya bisa juga me’ritual’ para maba. Temen-temen 2005 non panitia juga pada datang untuk mensukseskan ritual angkatan 2005 ini.

Teng, teng, teng, akhirnya kelompok pertama datang. Hore kita me’ritual’, kita bentak-bentak sepuasnya, kita suruh-suruh sepuasnya, tapi masih dalam batas kewajaran. Kelompok pertama cewek, hore,’tombo ngantuk’, hahaha….. Dikerjain ah, ada yang ngaku dari TN (Taruna Nusantara), langsung comot aja temenku suruh ngaku jadi seniornya di TN, padahal aslinya anak SMA 3 Jogja, langsung aja mukanya pucat kena semprot. Aku juga ikutan nampang, tak tanyain ada yang kenal aku nggak. Eh, ternyata kenal, walaupun cuma satu orang, yang lain pada takut kali.

Kelompok berikutnya cowok, hore, bisa lebih keras dan lebih kejam, hehehe…. Sasaran empuk adalah anak-anak yang dari sma jogja, pasti seniornya disini banyak deh. Jadi sasaran, pokoknya kalo ditanya nggak kenal seniornya langsung hajar, hahaha…. Padahal seniornya tu belum tentu terkenal di sekolahnya, tapi itulah trik biar bisa main-main sama maba. Dari sma 2, sma 3, JB (de britto), sampai sma-ku (sma 8). Biasanya temen-temen angkatan 2005 megang anak-anak maba yang dari sma-nya dulu, yang nggak kebagian ikut nimbrung bantu back-up kalo kehabisan bahan. Eh, aku juga kebagian, kebetulan beberapa juga berasal dari sma-ku, langsung aja aku sikat. Ada beberapa yang kenal sama seniornya (termasuk aku), so hukumannya ringan, cuma dapet damprat doang, nggak pake fisik. Tapi ada juga yang nggak kenal, ini dia, bisa dikerjain nih. Pokoknya langsung aku kejar sampai mukanya pucet, kekeke…. Karena semua pertanyaanku nggak kejawab, langsung aja deh ‘olahraga’. Yuk push-up bareng, 10 hitungan, hehehe ….

Tapi kita begitu nggak terhadap semua maba. Kita lakukan hanya terhadap maba yang fisik dan mentalnya bagus. Soalnya ada juga beberapa maba yang kelihatannya ampe shock gitu. Tadinya lancar, tapi setelah kena pressure yang lumayan tinggi langsung pucat, gagap, nafas tak teratur, bahkan ada yang hampir nangis. Langsung deh kita tenangin. Bentak-bentaknya berhenti sampai disitu. Tapi kalo di masih kuat, lanjutin yuk, itung-itung olahraga.

Akhirnya ritual pos 2005 selesai juga pada waktu subuh. Suara ampe serak bung, tenggorokan terasa nggak enak gitu, tapi puas, he… Abis itu kita tidur, pagi-pagi setelah semua acara ritual selesai, kita bangun untuk ber’tanggung jawab’ sama anak 2007. Intinya sih cuma kenalan dan minta maaf sama anak 2007. Buat anak Elektro UGM angkatan 2007 yang baca tulisanku ini dan kena dampratanku pas malem ritual, aku minta maaf ya, maafin, kita cuma jsut kidding kok ……..

Akhirnya selesai juga FDk, wuih capek bo, sampai rumah langsung cuci baju, motor (gila, debunya banyak banget), dll. Abis itu boboks, met bobok ……