Bukan lamaran nikah, lha wong lulus saja belum, hehe… Tapi lamaran Kerja Praktek sama lamaran Kerja Beneran (sama-sama pake kata ‘Kerja’). Beberapa hari yang lalu aku ngajuin dua lamaran, satu kerja praktek satunya lagi kerja beneran, di salah satu tempat gitu. Yang udah ngajuin beneran baru yang kerja, yang kerja praktek baru ngurus suratnya dulu.
Kalo yang kerja dah sampe wawancara. Ternyata bingung juga, di wawancara itu susah. Bingung mo jawab apa, hehehe… Kata interviewernya pengumuman disampaikan melalui email. Oke deh. Terus yang satunya lagi kerja praktek. Rencana sih semester 7 besok, sekarang daftar di jurusan dulu. Syaratnya dah ngambil 100 sks. Nah, aku dah nyampe 100 lebih, cuma ada beberapa sks yang nilainya belum keluar, sehingga belum nyampe 100. Sempet tanya2 ma pengurus jurusan, katanya suruh tanya sama yang ngurusin akademik. Akhirnya terpaksa nyari tu pengurus.
Nah, setelah beberapa hari, akhirnya ketemu juga ma tu pengurus akademik (padahal sih males nungguin, jadinya pas ketemu aja). Tanya punya tanya, ternyata ditolak, harus bener-bener 100 sks dan dah keluar semua nilainya, dan gak ada yang E. Oke deh, satu kegagalan sudah didapat, pengajuan lamaran kerja praktek ditolak di level jurusan. Masih di hari yang sama, iseng-iseng buka imel, eh ada imel dari tempat yang aku ajuin lamaran kerja. Seperti yang sudah kuduga, aku beneran ditolak, hehe… Abis mo gimana lagi, tak pikir sistem kerjanya bebas, ternyata ada jam kerja. Tapi ya mo gimana lagi, akunya masih kuliah. Dan mungkin itu keputusan terbaik, soalnya kalo keterima belum tentu juga aku bisa bener2 bagi waktu buat keduanya. Dengan demikian, terjadilah kegagalan yang kedua, usaha ngelamar perkerjaan gagal alias ditolak. ‘Two Failure in a day’