Atas desakan dari “satu pihak”, maka, KTP yang udah mati selama hampir setahun kurang beberapa hari ini diperpanjang juga. Pertama tak pikir prosedurnya ribet, soalnya pas nanya katanya harus ke kepala dusun dulu, abis itu kelurahan, baru ke kecamatan. Ternyata gak terlalu ribet-ribet amat. Tadi pagi sekitar jam 1/2 8 pergi ke kepala dusun. Sebenernya tahap ini yang paling susah, karena orangnya gak selalu di rumah, jadi harus cari waktu yang tepat untuk mencarinya. Kebetulan tadi pas mo ke rumahnya ketemu di jalan, ya udah sekalian. Nyampe sana langsung di catet data-data yang dibutuhin, cuma pas ditanya ada fotokopi KK apa enggak, ternyata kadusnya kelabakan, soalnya gak tau KKnya punya bapakku dimana. Waduh, nyarilah si bapak kadus, bongkar sana-sini, bolak balik dokumen, tapi akhirnya ketemu juga. Untung aku minta dicariin, coba kalo enggak, mungkin KKnya bapakku gak keurus kali, hehehe…

Abis itu ke kelurahan, minta tanda tangan dari sana. Ternyata cepet yah, masuk, kasih dokumennya, langsung ditandatanganin sama dicap sekalian. Cuma aku agak bingung, kok pake bayar senilai Rp 2.000,00. Buat apa yah, apa buat ganti tinta bolpen sama tinta cap yah, gak tau ah, urusan mereka. Abis itu langsung ke kecamatan. Ternyata pake nomer antri, diambillah si nomer, dapetnya 28. Ya udah, nunggu, ternyata gak terlalu lama juga, walau sempat nunggu selama beberapa menit. Setelah tiba giliran, cuma kasih dokumen, bayar Rp 5.000,00, selesai. Suruh balik lagi seminggu lagi, sama bawa foto satu lagi, karena kurang satu fotonya.

Ada beberapa yang aku sorotin, pertama yaitu pungutan ketika minta tanda tangan dan cap di kantor kelurahan, gak tau kenapa, tapi agak ganjil aja menurutku. Masak cuma urusan segitu ada pungutan, aneh bin ganjil. Yang kedua, kok bisa sampai seminggu sih bikin ktpnya, luama buanget, mang ngapain aja sih, buanyak buanget po yang bikin ktp atau perpanjangan, SIM aja yang segitu banyaknya gak nyampe 2 jam. Weleh weleh wilih wilih…