Sepertinya judul di atas sudah tidak asing di telinga kita. Yap, intrepid ibex, versi terbaru ubuntu yang direlease bulan oktober yang lalu. Sudah dua bulan, tapi kenapa saya baru menulis atau mereviewnya sekarang, telat dua bulan lagi. Yup, begitulah saya. Tidak seperti yang lain, mungkin ketika ada versi terbaru langsung dicoba atau langsung dipakai. Tapi saya tidak, bahkan kadang saya bertahan di versi sebelumnya. Ada beberapa faktor kenapa saya kadang terlambat untuk upgrade dll, pertama karena saya memang tidak membutuhkan upgrade, karena memang kebutuhan sudah terpenuhi tanpa upgrade, dan yang paling penting, hardware memang agak kurang mendukung, bukan gak mampu, tapi agak mepet, ntar kasihan komputernya, wekeke…

Oke deh, langsung review install intrepid di komputer saya. Pertama load live cd, vga (ati x550) langsung kedetect, resolusinya langsung kecil gitu (lupa tepatnya, yang jelas di atas 1024×768), cuman gak muat di monitor karena memang monitorku resolusi maksimalnya cuman 1024×768. Proses penginstallan masih seperti versi-versi sebelumnya, cuman grafiknya lebih bagus, lebih indah. Begitu proses installasi selesai, yang keren printer yang tertancap langsung kedetect dan langsung terinstall, tinggal pakai, wuih. Dan pas ditancepin modem, dia langsung detect gitu. Biasanya kan manual pake wvdial atau gnome-ppp.

Cuman ada beberapa yang aneh di komputer saya. Kan di hardware driver ke detect tu vgaku, nah, pas fglrxnya tak aktifin, monitorku malah blank, tak dpkg-reconfigure -phigh xserver-xorg, malah balik ke semula, apa monitorku gak kuat yah? Terus pas play music pake banshee atau exaile, kan foldernya dari harddisk lain, dia kadang ngehang, yang jalan normal pake rhythmbox. Dan driveku tidak terload otomatis, harus main-main di fstab lagi nih. O iya, kok di ibex openofficenya masih 2.4 yah, padahal versi 3 udah release, ya udah, install ndiri ajah, biar jadi versi 3. Gitu deh, sedikit review ibex di komputerku, wekeke…