Sebenernya cuma pengen komputerku itu dihiasi dengan barang-barang kreasi gue ndiri, dari grub image, bootsplash, gdm, sampai themenya tu kreasi gue. Namun dari semua itu baru grub image sama gdm yang berhasil, sementara untuk bootsplash belum berhasil, dan untuk theme harus dipending, karena yang harus dikonfigurasi banyak, jadi sementara baru wallpapernya aja.

Setelah beberapa hari sempat meng-goggle, ada dua alternatif untuk mengedit bootsplash, yaitu memakai yang sudah ada (di internet) atau bikin sendiri. Kalo aku jelas pengen bikin ndiri dong, biar bener-bener sesuai sama keinginanku. Nyari-nyari, dapetlah tutorial bikin usplash theme sendiri, pake image. Ternyata susah bok, udah compile-compile segala macem, sesuai ama tutorial, tapi tetep gak jadi, weleh-weleh…

Sempet juga tanya-tanya, sempet ngobrol ama bang bowo (anak ubuntu), katanya pake reconstructor, setelah nyoba-nyoba, beneran jadi usplashnya, cuman ketika aku test, emang jalan dia, cuman loading barnya gak keren sama sekali, agak ancur gitu. Akhirnya kubatalin juga pake usplash hasil generate reconstructor. Hiks…

Browsing-browsing lagi, ternyata ada cara lain, tapi gak pake usplash, tapi pakenya splashy. Karena penasaran, langsung aja aku install. Tenang aja, di repository udah ada, jadi bisa langsung pake apt-get. Atau download sendiri aja di packages.ubuntu.com.  Setelah diinstall, ternyata dia conflict ama beberapa paket, usplash (jelaslah, ntar bingung lagi bootsplash mana yang dipakai) sama satu lagi ubuntu-desktop. Duh, kok ubuntu-dekstopnya ikut conflict sih, apa karena usplashnya conflict jadi ubuntu-desktopnya ikut conflict, karena si anak ilang jadi induknya ngikut ilang juga, kekeke… Tapi tenang aja, ubuntu-desktopnya ilang gak papa kok, gak merusak sistem, dan komputerku masih berjalan dengan normal.

Tidak seperti usplash, yang berupa file shared library, splashy berupa file konfigurasi xml. Untuk konfigurasi ini splashy terletak di /etc/splashy. Di folder tersebut terdapat satu folder dan satu file, yaitu folder themes dan file config.xml. File config.xml adalah untuk konfigurasi splashy. Sedangkan folder themes berisi tentang theme-theme splashy yang dipilih untuk booting. Theme yang digunakan di set di file config.xml. Theme splashy terdiri dari 3 macam, yaitu file xml untuk konfigurasi, gambar untuk background, sama font.  Jadi untuk konfigurasi theme bisa dilakukan di file xml tersebut.

Setelah mencoba splashy, bootsplash jadi lebih menarik, sebenernya bisa sih pake usplash, download dari internet, terus diganti pake hasil downloadan tadi. Cuman kurang puas aja kalo gak bikin ndiri aja, jadi ya udah pake splashy, dengan catatan conflict ama ubuntu-desktop. Silahkan kunjungi situsnya untuk mencari keterangan lebih lanjut, seperti tips & tricks, theme, dll. Alamat = http://splashy.alioth.debian.org/wiki/