Hari ini desaku ada pilihan lurah (gak usah disebut ya desanya). Pemilihan dilakukan di desa tetangga, gak terlalu jauhlah dari rumahku. Pemilihan dilakukan dari jam 8.00 – 14.00. Humm, kok jam segitu yah, padahal aku ada kuliah jam dari jam 7.00 ampe jam 15.30. Terpaksa gak ikut pemilihan deh, padahal sebenernya bisa ikut, soalnya jam 9.30 ampe jam 13.00 tu aku kosong, cuman aku males aja kalo cuma buat pulang terus nyoblos gitu, mending buat ngeblog di kampus, hihihi…

Sebenernya gak cuma itu sih yang bikin aku males menggunakan hak pilihku (golput). Diantaranya adalah karena dasarnya aku gak tau calonnya tu siapa aja, orangnya yang mana, dll. Terus yang paling bikin males buat milih yaitu adanya money politics. Masak tadi pagi rumah gue didatengin, terus dikasih uang Rp 15.000,- per orang buat milih salah satu kandidat (gak usah disebut orangnya, wong aku sendiri juga gak tau, hahaha…). Mulai dari itu aku males banget buat ikut nyoblos. Kalau aku tau di mana rumah si calon yang ngasih uang, pengen rasanya ke sana terus uangnya tak balikin. Aku gak mau makan uang yang gak halal, pokoknya aku gak mau make tu uang, mending ku bakar aja apa yah, soalnya kalo dikasih ke orang kan percuma, soalnya ngasih uang gak halal juga, hehehe… Ya udahlah, lumayan, bisa beralasan, kuliah ampe sore, jadi selamat deh dari praktek politik yang gak bener, wekeke…