“Lucu…“, itulah kata yang diucapin keponakanku (baca=anaknya sepupuku) saat kulihatin compiz di depan mereka. Jadi kemaren itu, sepupuku minta tolong ke aku buat installin linux aja di laptopnya. Dia udah mulai agak ribet berurusan dengan nyang namanya virus, Windowsnya lambat, sama minta diupgrade ramnya. Jadi sejak beberapa hari yang lalu laptopnya kubawa. Tapi lupa apa tipenya, yang jelas Compaq (padahal bisa buat review).

Ya udah, pas aku ambil tu laptop, yang tak tanyain pertama adalah, “lha kamu ntar kerjanya piye, yang dipakai apa aja?“. Ternyata dia butuhnya cuman excel (baca=spreadsheet) aja. Hoho, kalo gitu langsung tanpa basa-basi aku sanggupin install linux di laptopnya. Dah gak khawatir ada masalah lagi untuk pindah, spreadsheet udah default ada di linux.

Tadinya mau tak installin ubuntu, cuman kemudian inget kalo harus nginstall codec dan lain2. Mana aku lupa kalo gak sempet ke kampus, buat nyedot repo. Sebenernya udah ada broadband sih, tapi tetep aja prefer bandwidth kampus kalo dalam urusan mengupdate package (baca=install). Ya udah, pake BlankOn aja deh. Katanya codec dll udah default (belum pernah nyoba soalnya), jadi nggak perlu ribet2 lagi install codec.

Jadi kemaren langsung bikin blankon usb live, abis itu langsung deh colokin ke laptop. Satu, dua, tiga detik telah berlalu (halah), akhirnya masuk juga ke live cdnya. Langkah pertama jelas dong dipartisi dulu (masih fresh soalnya), abis partisi kelar. segera disusul dengan installasi blankon ke laptop. Next, next, next… install. Nggak nyampe 10 menit (kayaknya sih) kelar deh nginstallnya. Emang nginstall dari usb tu extra cepat, sangat menghemat waktu. Sempet kelupaan nggak ngecek vganya, soalnya ndak bisa pas nyalain compiz. Ya udah, setting dulu compiznya, abis itu tinggal install CompizConfig-Setting-Manager. Lancar deh sekarang, siap demo buat nanti malam.

Malamnya sepupuku dateng, lengkap dengan semua prajuritnya (baca=anak). Cuman yang lagi happy cuman yang cowok aja, sementara kakak-kakaknya (cewek dua kembar) agak kurang aktif. Walau yang satu agak lumayan jahil juga sih, tapi tetep aja banyak diemnya. Ya udah deh, mulai promosi linux (baca=pamer) ke saudara, terutama ke si cowok kecil. “Nie tak liatin yang lucu-lucu” (sambil nyeting efek air dan api), “piye, lucu nggak?”, “lucu…” jawab keponakanku yang paling kecil. Abis itu dia malah pengen main2 ndiri, padahal masih ndak dong, hihihi…

Tapi setidaknya berhasil melinuxkan laptop saudara, walaupun belum 100 % linux. Maklum, ada windows aslinya di laptopnya, jadi sayang sekali kalo diremove, udah asli, masak di remove sih. Yang jelas, sukses…

Tapi nggak papa,