Linux


Tanpa basa-basi, langsung buka terminalmu, dan jalankan perintah berikut…

  • Install telnetd
    sudo apt-get install telnetd
  • Start service telnet
    sudo /etc/init.d/openbsd-inetd start

Kalau udah, baru deh akses dari komputer client, telnet ip_address_komputer_yang_diakses. Happy telneting…

Advertisements

Yummy-laptop? paan tu? Hehe, itu nama laptop gua.Semua komputer yang kupunya tak kasih nama yummy, cuman dikasih terusan, kalo laptop ya yummy-laptop, yang desktop yummy-desktop. Tau tu dapat inspirasi dari mana tu nama.Awalnya di laptop udah terinstall Ubuntu Jaunty yang udah difusion ama Blankon. Namun beberapa waktu yang lalu timbul keinginan buat masang KDE di laptop. Akhirnya kesampaian juga kemaren sore.

Kesan pertama setelah melihat KDE yang sudah terpasang, wow,kok KDE sekarang cantik yah. Kalo dibandingin pas dulu nginstall kubuntu (lupa versi berapa), KDE masih terlihat besar-besar, sehingga tidak sedap dipandang di mata(ku). Jadi sekarang lagi asyik pacaran ama KDE, masih mencoba mengeskplor KDE. (more…)

Langsung aja deh, tanpa basa-basi lagi, langsung buka terminalnya, langsung hajar dengan perintah-perintah berikut

“Lucu…“, itulah kata yang diucapin keponakanku (baca=anaknya sepupuku) saat kulihatin compiz di depan mereka. Jadi kemaren itu, sepupuku minta tolong ke aku buat installin linux aja di laptopnya. Dia udah mulai agak ribet berurusan dengan nyang namanya virus, Windowsnya lambat, sama minta diupgrade ramnya. Jadi sejak beberapa hari yang lalu laptopnya kubawa. Tapi lupa apa tipenya, yang jelas Compaq (padahal bisa buat review).

Ya udah, pas aku ambil tu laptop, yang tak tanyain pertama adalah, “lha kamu ntar kerjanya piye, yang dipakai apa aja?“. Ternyata dia butuhnya cuman excel (baca=spreadsheet) aja. Hoho, kalo gitu langsung tanpa basa-basi aku sanggupin install linux di laptopnya. Dah gak khawatir ada masalah lagi untuk pindah, spreadsheet udah default ada di linux. (more…)

Sebenernya aku udah pernah posting sih cara install ulang grub. Disitu dijelasin install ulang grub dengan dua cara, yaitu cara dengan live cd yang masuk ke grub, yang kedua pake tool supergrubdisk. Cuman nggak tau kenapa, ketika pake cara pertama nggak pernah berhasil, jadi berhasilnya selalu pake tool supergrubdisk.

Suatu ketika datanglah seorang teman *halah* yang meminta tolong menginstall ulangkan grubnya. Langsung aku booting pake ubuntu 8.10. Ternyata, nggak bisa install ulang grub, tahu kenapa, karena ubuntunya itu pake 9.04, dan sudah pake ext4. Sedangkan 8.10 belum support ext4. Abis itu nyoba pake supergrubdisk, ternyata nggak bisa juga. Permasalahannya sama, ext4. (more…)

Awalnya sih cuma buat iseng, pengen coba pasang blankon-contextual-desktopnya aja di jaunty. Tapi kok malah kepengen nginstall semuanya, jadi blankon gitu, ya udah deh, sekalian pasang aja blankonnya di jaunty, toh harddisk juga sisa gini.

Gimana caranya, ikuti langkah-langkah berikut: (more…)

Beberapa waktu yang lalu dapet kerjaan buat install ubuntu ke 52 netbook jurusan. Netbooknya HP Mininote 2140, karena ndak ada optical drivenya maka installnya terpaksa pake *yuesbeh* (baca=flasdisk). Tadinya mau pake UNR, tapi karena ada beberapa bug, jadinya pake ubuntu biasa saja.

Setelah di test pake ubuntu biasa, ternyata semua hardware terdeteksi dengan lancar jaya, termasuk lancardnya. Ya udah, diputuskan semua pake ubuntu biasa, ndak jadi pake UNR. Yak, satu, dua, tiga, dan akhirnya 52 netbook telah selesai diinstall. Akhirnya selesai juga. (more…)

Next Page »